Ronaldinho Mengakhiri Dunia Sepakbola

Dua kali Pemain Terbaik Dunia FIFA dan pemenang FIFA World Cup, Ronaldinho sudah pensiun dari sepak bola profesional, mengakhiri karir dua dasawarsa di lapangan hijau dengan manis dan banyak kenangan yang dihias dengan medali, piala dan warisan bakar yang luar biasa

Maestro Brasil berusia 37 tahun ini , terakhir tampil untuk klub profesional pada tahun 2015 bersama Fluminense, dengan saudaranya dan agennya Roberto Assis mengumumkan keputusan untuk mengakhiri waktunya di lapangan dengan serangkaian acara perpisahan di akhir tahun.

“Saya melakukan apa yang paling saya cintai secara profesional selama 20 tahun,” kata Ronaldinho di Instagram. “Saya sangat mengalamai impian anak-anak, setiap saat, perjalanan, kemenangan, kekalahan, review, lagu kebangsaan, jalan-jalan di terowongan, ruang ganti, pintu masuk lapangan, sepatu sepak bola yang saya gunakan, bola bagus dan buruk, upeti saya menang, bintang yang saya mainkan, yang dikagumi dan dimainkan dan yang hanya bermain di drama, yang masih saya kagumi sampai hari ini! “

Setelah berperan penting dalam membimbing Brasil kembali ke puncak sepak bola dunia di Korea / Jepang 2002, pemain depan menangkap imajinasi dunia dengan penemuannya yang sangat memukau pada bola.

Sebuah katalis bagi jutaan penggemar muda untuk mencoba menandingi kakinya yang cepat dan keterampilan yang luar biasa, dia memenangkan Pemain Terbaik FIFA World of the Year Awards pada tahun 2004 dan 2005.

Ronaldinho telah menjadi kehadiran gemerlap dalam permainan untuk bagian terbaik satu dekade saat itu, mencetak dua gol – sementara masih dikenal sebagai ‘Ronaldo’ – saat Brasil menang di Piala Dunia U-17 FIFA 1997. Dia kemudian merebut Copa America dan menyapu masing-masing penghargaan di Piala Konfederasi FIFA dua tahun kemudian, saat itu menggelar ‘Ronaldinho’ di punggungnya.

Sebelum pindah ke Barcelona pada tahun 2003 – untuk mendapatkan uang rekor klub sebesar 30 juta euro – membuatnya menjadi seorang megastar sepakbola. Sementara ia tidak dapat merebut FIFA Club World Cup bersama mereka di tahun 2006, atau mengulangi kemenangan Piala Dunia di tahun yang sama, ia menambahkan Piala Konfederasi FIFA 2005 ke dalam piala piala saat memungut dua gelar La Liga di Nou Camp.

“Dia adalah perubahan Barcelona untuk apa Barcelona sekarang,” kata mantan rekan setimnya Blaugrana Luis Garcia. “Dia adalah sesuatu yang istimewa, dia adalah pemain terbaik sejauh ini di dunia Dia bisa melakukan apapun. Setiap sesi, sesi latihan atau permainan dia spesial dan saya senang menontonnya bermain sangat banyak.”

Dengan mantra di AC Milan dan Flamengo berikut, dia menambahkan gelar kontinental keduanya dengan kemenangan di Copa Libertadores 2013 bersama Atletico Mineiro, sebelum menambahkan medali perunggu Piala Dunia untuk menemani perak yang dia klaim delapan tahun sebelumnya.

Setelah menjadi tokoh ikonik sepanjang karirnya, tidak mengherankan jika masa pensiunnya telah dipenuhi dengan pencurahan kasih sayang dari dunia sepakbola. Di sini kita mengumpulkan beberapa yang terbaik.

Comments

Leave a reply